YwkvRmuKGCTYn_F5guLVG8pAhRA

Tuesday, July 5, 2016

SELAMAT HARI RAYA 2016

Ramadhan meninggalkan kita..Sedar tak sedar dah nak menjelang raya. Macam sekejap saja rasanya. Berblog pun dah nak hampir empat tahun. Terhenti untuk beberapa lama. Namun hati masih rindu-rinduan berblog hehe.. Pada yang masih setia datang ke sini.. terima kasih saya ucapkan. Sayang korang semua. Walaupun ada yang tak terbalas jejaknya namun masih berkunjung di sini.

Buat  sahabat blogger dan G+ saya semua saya ucapkan Selamat Hari Raya 2016. Moga syawal pada kali ini membawa keberkatan dan kerahmatan buat kita semua. Moga bertambah erat silaturahim antara sanak saudara..sahabat dan semua. Kalau nak beraya tu kurang-kurangkanlah handphone di tangan. Kurangkan whatsapp..kurangkan fb..kurangkan instag.. Lebih-lebih lagi pada yang jumpa setahun sekali sahaja. Masa inilah kita cuba eratkan lagi silaturahim antara sesama. Media sosial..anytime kalau nak update (^~)

Pada yang akan balik kampung..semoga tiba di destinasi dituju. Berhati-hati semasa berada di jalan raya. Pandang kiri pandang kanan..jangan pandang belakang hehee..Biar slow asalkan selamat. Selamat sampai semua pun happy.. (^^).. Pada adik-adik jangan nakal-nakal main mercun.. Bahaya!!.. Jadikanlah hari raya kali ini penuh dengan makna..

Sekali lagi Selamat Hari Raya Maaf Zahir Dan Batin buat semua.. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Tuesday, April 26, 2016

BERAS BUKIT



Beras bukit dari kampung, di kirim oleh ibu. Terima kasih ibuku.

Jarang dah makan beras bukit sekarang. Selalu makan beras beli dari kedai sahaja. Kali ini alhamdulillah dapat lah juga merasa beras bukit yang baru di tuai.  

Parai Wagu

Bentuk berasnya pendek berbanding beras yang saya selalu beli di kedai. Masa kecil-kecil dulu saya suka makan jenis beras ini. Wangi..sedap berlemak. Orang kata beras bukit banyak khasiatnya. Tapi saya kurang pasti apakah khasiatnya. Yang saya tahu ianya memang sedap bila di makan masa panas-panas.

Kalau di kampung saya Beras Bukit ini di panggil PARAI WAGU. Parai itu ialah Padi dan Wagu itu Baru. Mereka tak akan sebut Beras Baru Tapi Parai Wagu. Maksudnya, padi yang baru dituai.

Kalau dulu sewaktu masih kecil, sempat juga merasa bagaimana cara menuai padi bukit atau PARAI TIDONG yang hasilnya akan menjadi beras seperti di atas. Dengan menggunakkan satu alat kecil yang dipanggil Langgaman padi dituai secara kerjasama dari orang kampung. Bukan mudah dan bukan senang yang difikirkan. Ianya memerlukan kekuatan fizikal semasa menuainya kerana bentuk muka bumi yang curam.

sumber
Hahh!! macam ini lah bentuk alat itu. Kalau gunakan alat ini saya mesti pakai sarung tangan. Kalau tak jari akan melecet. Kulit jari bengkak berair. Ibu saya kata Lumpanitan. 


Cerita Lalu:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...